Lampard yakin rangkul Piala FA

PENGURUS pasukan Chelsea, Frank Lampard. – AFP

FRANK Lampard telah menyasarkan untuk mengakhiri musim pertama yang mengagumkan sebagai pengurus Chelsea dengan mengemudi The Blues mencatat kejayaan dalam Piala FA menentang Arsenal pada Ahad.

Lampard menikmati empat kemenangan final Piala FA sebagai pemain Chelsea, tetapi mendapatkan trofi pertama dalam karier pengurusannya yang baru muncul akan menjadi detik yang lebih penting buat pengurus berusia 42 tahun itu.

Setelah membawa Chelsea ke Liga Juara-Juara UEFA musim depan dengan menduduki empat tempat teratas dalam Liga Perdana Inggeris, Lampard menuju ke Wembley dengan gelombang positif.

Ini adalah bukti ketajaman Lampard bahawa, hanya pada musim keduanya sebagai pengurus, dia telah menjadikan Chelsea sebagai pasukan yang baru muncul hanya 12 bulan setelah kelab berada dalam keadaan bergolak.

Ketika Lampard tiba di Stamford Bridge pada bulan Jun 2019 setelah satu musim sebagai bos kelab divisyen dua Derby, dia membawa harapan baik penyokong yang memujanya selama 13 tahun kegemilangannya bersama kelab.

Tetapi ada banyak pakar yang meragui adakah Lampard adalah orang yang tepat untuk mengembalikan Chelsea ke landasan betul selepas pemerintahan Maurizio Sarri yang bergolak.

Walaupun untuk bos yang berpengalaman, itu akan menjadi situasi yang menakutkan, tetapi Lampard telah berjaya menghadapi cabaran tersebut.

“Terdapat banyak perkara yang tidak diketahui ketika saya masuk, bolehkah kita maju tanpa Eden Hazard? Kami tahu kami telah kehilangan pemain besar,” kata Lampard.

“Kami mempunyai semangat sebenar dalam kumpulan sekarang dan ini adalah usaha pasukan sebenar sekarang.”

Dengan tangannya diikat oleh embargo perpindahan, Lampard terpaksa memberi peluang kepada beberapa anak muda kelab untuk membuktikan nilai mereka.

Tenaga dan optimisme yang diberikan oleh Tammy Abraham, Mason Mount, Reece James, Billy Gilmour dan Fikayo Tomori memberi kejutan kepada seluruh kelab.

Sentuhan midas Lampard tidak terhad kepada senjata muda.

Dia mendapatkan presembahan konsisten daripada Willian dan membawa Olivier Giroud kembali ke gelanggang setelah penyerang dari Perancis itu kelihatan seperti akan meninggalkan kelab pada Januari.

Dipinggirkan pada separuh pertama musim ini, prestasi produktif Giroud sejak ‘lockdown’ Covid-19 – tujuh gol dalam 10 perlawanan dalam semua pertandingan – memainkan peranan penting dalam usaha Chelsea menduduki empat tempat teratas.

Di sebuah kelab di mana pemilik Roman Abramovich memecat pengurus dengan cara yang kejam, Lampard menunjukkan dia tidak takut dengan dua kali menggugurkan penjaga gol Kepa Arrizabalaga walaupun kelab itu khuatir ia boleh menjejaskan nilai perpindahan masa depannya.

Walaupun kemajuan Chelsea di bawah Lampard tidak dapat disangkal, mereka masih kalah 12 kali dalam liga untuk kali kedua sejak Abramovich membeli kelab itu pada tahun 2003.

Tidak dapat memperbaiki kelemahan pertahanan Chelsea dan sering kecewa dengan ketumpulan penyudah mereka, Lampard telah sibuk dalam pasaran perpindahan dan lebih banyak pemain baru sedang dalam perjalanan masuk ke kelab.

Lampard memerlukan penyerang Leipzig, Timo Werner dan ‘playmaker’ Ajax, Hakim Ziyech untuk menghasilkan gol musim depan.

Dia juga pernah dikaitkan dengan penjaga gol Manchester United, Dean Henderson, Declan Rice dari West Ham dan Kai Havertz dari Bayer Leverkusen ketika dia berusaha untuk merapatkan jurang 33 mata ke atas Liverpool. – AFP