Melatih Barca tetap menjadi ‘tujuan utamanya’ – Xavi

FOTO fail yang diambil pada 23 Oktober 2019 menunjukkan jurulatih Al Sadd dari Sepanyol, Xavi Hernandez menyaksikan perlawanan separuh akhir kedua Liga Juara-Juara AFC antara Al Sadd dari Qatar dan Al Hilal dari Saudi di Riyadh. Legenda Barcelona, Xavi diuji positif untuk Covid-19 dalam satu kenyataan yang dikeluarkan oleh kelab bola sepak Al Sadd pada 25 Julai • Foto AFP

XAVI Hernandez, yang melatih Al-Sadd di Qatar, berkata “tujuan utamanya” adalah untuk melatih Barcelona di mana dia memenangi sejumlah trofi, tetapi dia fokus kepada pekerjaannya sekarang.

Xavi juga brekata bahawa dia “baik-baik saja” setelah diuji positif Covid-19.

“Saya tidak menyembunyikan, dan saya selalu berkata, bahawa tujuan utama saya, apabila ia berlaku, adalah Barca. Ia adalah rumah saya dan akan menjadi impian,” kata Xavi dalam wawancara yang disiarkan Selasa di akhbar sukan Madrid, Marca.

“Tetapi sekarang saya fokus kepada Al-Sadd, gembira dengan musim baru. Apabila Barca datang, dalam jangka pendek atau panjang, itu akan datang,” katanya, sambil menambah bahawa dia tidak mahu mengecewakan jurulatih sekarang, Quique Setien .

“Di atas segalanya, kami harus menghormati Quique Setien dan saya berharap yang terbaik untuk pasukan,” kata Xavi. “Kadang-kadang Barca bermain dengan sangat baik, kadang-kadang baik, dan kadang-kadang tidak begitu baik. Tetapi saya suka idea Setien, sekarang dan dengan pasukan sebelumnya: untuk menguasai dan membuat permainan yang indah.”

Nama Xavi muncul berulang kali sebagai pengganti Setien, tetapi presiden kelab Josep Maria Bartomeu menegaskan dia tetap berpegang dengan jurulatihnya sekarang.

“Saya mempunyai hubungan yang sangat baik dengan Xavi dan kami membincangkan banyak masalah. Tetapi tahun depan Quique Setien mempunyai kontrak dan dia adalah orang yang kami gaji,” kata Bartomeu kepada akhbar sukan yang berpusat di Barcelona, ​​Mundo Deportivo pada hari Ahad.

Xavi telah dikarantin di Qatar setelah diuji positif Covid-19.

“Saya merasa baik, walaupun terpencil, secara logik. Dan saya tidak sabar untuk berlatih tidak lama lagi,” katanya.

Xavi, yang bermain untuk Al-Sadd dari 2015 hingga 2019 dan kemudian menjadi jurulatih, juga brekata dia berpendapat Qatar akan menjadi tuan rumah Piala Dunia “bersejarah” pada tahun 2022.

“Ia akan menjadi Piala yang bersejarah, tanpa keraguan. Orang akan terkejut dengan bagaimana keadaan negara itu. Secara umum, ada banyak prasangka dan banyak kritikan yang tidak berasas. Qatar mempunyai segalanya: kecil, ramah dan negara yang pemurah, “katanya.

Dia menambah bahawa dia tidak sabar untuk melihat bekas rakan sepasukan Barcelona, ​​Lionel Messi bermain di Piala Dunia.

“Saya melihat Leo bermain sehingga dia mahu. Secara fizikal, dia cepat, kuat, binatang yang kompetitif, binatang fizikal. Saya tidak ragu bahawa dia akan bermain di Qatar 2022,” kata Xavi. – AFP