Hidup derita tanpa bola

RINDU TURUN PADANG… Andri Muliadi (eempat kiri) dan rakan sepasukan Borneo FC mengalihkan tiang gol semasa sesi latihan di Banda Aceh. • Foto AFP

TERKESAN oleh pembekuan perlawanan yang disebabkan oleh pandemik Covid-19 dan pemotongan gaji yang besar, pemain bola sepak Indonesia terpaksa menjual makanan di tepi jalanan atau bekerja sebagai pengawal keselamatan, dengan sedikit cahaya di hujung terowong.
Banyak liga di seluruh dunia telah kembali bermain, kebanyakannya dalam stadium kosong. Namun Liga 1 Indonesia tidak akan disambung semula hingga awal tahun depan kerana kes terus meningkat di negara Asia Tenggara itu.

Jurulatih dan pemain yang terjejas, ditambah dengan pemotongan gaji yang dibenarkan oleh liga hingga 75 peratus telah meminta Indonesia untuk mengikuti jejak negara lain, termasuk negara jiran Malaysia dan Thailand di mana bola sepak profesional telah disambung semula dengan sekatan keselamatan Covid-19.

Bagus Nirwanto sudah biasa bermain di hadapan ribuan peminat, sebagai kapten PSS Sleman. Tetapi setelah gajinya dipotong separuh, dia beralih menjual nasi dan gula bersama isterinya.

Dia dan pemain lain sedang bergelut untuk kekal cergas, dan bergelut dengan masalah psikologi kerana tidak bermain.

“Saya benar-benar kecewa kerana perlawanan ditangguhkan,” kata Nirwanto, 27, yang pasukannya berpusat di kota Yogyakarta, Indonesia.
“Kami sangat bersemangat dan berlatih bersungguh-sungguh untuk pertandingan pertama kami … Sepatutnya kami diizinkan untuk mengadakan permainan tanpa kehadiran penonton.”

SEMUANYA BERCELARU

Persatuan Bolasepak Indonesia (PSSI) pada awalnya memberi lampu hijau untuk memulakan semula perlawanan pada Oktober, tetapi kemudiannya menukar balik keputusan mereka.

Djadjang Nurdjaman, jurulatih PS Barito Putera, tumpul tentang apa yang dimaksudkan dengan kelewatan untuk dia dan pemainnya.

“Semuanya bercelaru dan semua yang kami rancangkan hancur. Tidak ada kepastian. Kami tidak tahu apa yang akan dilakukan (liga),” kata jurulatih, yang pasukannya berpusat di Kalimantan di Pulau Borneo.

“Ini memberi kesan serius kepada pemain … Ini tidak masuk akal,” tambahnya.

Banyak pemain Indonesia dilaporkan memperoleh $2,000 sebulan.
“Kami tidak dapat menafikan bahawa ada kesan domino,” kata ketua persatuan bola sepak, Mochamad Iriawan kepada AFP.

“Perlawanan telah dibekukan dan ini mempengaruhi pendapatan kelab, yang seterusnya mempengaruhi pemain (gaji). Tetapi kita tidak boleh memaksa kelab memberikan gaji penuh kepada pemain seperti dalam situasi biasa,” tambahnya.

Beberapa pemain telah menjual kuih buatan sendiri dan minuman ais kelapa kepada orang yang lalu lalang atau makanan jalanan sederhana seperti satay ayam, daging panggang dengan saus kacang. Sementara seorang pemain bola sepak di Sumatera utara bekerja sebagai pengawal keselamatan bank.

“KAMI SEMUA PANIK”

Andri Muliadi, pemain Borneo FC yang membawa keluarganya pulang ke Sumatera setelah perlawanan dibatalkan, berkata dia membantu mempromosikan perniagaan kopi mertuanya dalam talian.
“Kami semua panik ketika wabak itu menular,” kata pemain berusia 27 tahun itu kepada AFP.

“Saya tidak mempunyai pilihan selain mencari cara alternatif untuk menjana wang untuk menyara keluarga saya dalam masa sukar ini … Pemain harus mencari cara lain untuk menjana wang.

Muliadi, yang bermain bola sepak dengan jiran-jirannya agar kekal cergas, juga bergelut untuk terus menjalankan perniagaan yang sudah ada yang menyediakan kipas elektrik untuk acara khas.

“Perniagaan benar-benar terjejas sejak Mac setelah kerajaan melarang orang ramai, termasuk perkahwinan,” katanya.

“Perubahan sangat perlahan.”

Bayaran pemotongan, banyak pemain telah melihat jadual latihan mereka habis-habisan tanpa perlawanan untuk dimainkan.

“Kami tidak dapat berkembang secara profesional kecuali ada perlawanan,” kata Muliadi dari Borneo FC.

Pemain dari Belanda, Robert Rene Alberts, jurulatih Persib Bandung, berkata semakin lama kelewatan itu berlaku, semakin sukar untuk menjaga penampilan pemain – fizikal dan mental.

“Pemain banyak bekerja pada emosi, persiapan dan mereka mahu menjadi yang terbaik sepanjang masa,” katanya.

“Setelah anda bersiap sedia untuk sesuatu dan ia dibatalkan dan kemudian anda bersiap-siap lagi dan ia dibatalkan, ia menjadi sangat sukar untuk ditingkatkan setiap masa,” tambahnya.

“SATU-SATUNYA MATA PENCARIAN SAYA”

Pandemik ini menandakan cabaran terbaru buat 18 pasukan dalam Liga 1 dan dua liga terbawah, yang telah dicemari di pentas global oleh pelbagai masalah selama bertahun-tahun, termasuk skandal mengatur perlawanan dan keganasan penonton.

Kebajikan pemain sebelum ini menjadi perhatian ketika sekurang-kurangnya dua pemain asing meninggal dunia setelah mereka tidak dapat mendapatkan rawatan perubatan kerana gaji yang tidak dibayar.

Walaupun mempunyai profil antarabangsa yang rendah, Indonesia telah menarik bekas pemain Liga Perdana termasuk bekas bintang Chelsea, Michael Essien dan pemain tengah Tottenham Hotspur, Didier Zokora.
Tetapi kebanyakan pemain dalam negeri dibayar sebilangan kecil berbanding bakat asing.

“Saya benar-benar memerah otak saya bagaimana hendak menyara empat anak saya,” kata pemain pertahanan Supardi Nasir, 37, kapten Persib Bandung.

“Bermain bola sepak adalah satu-satunya rezeki saya.” – AFP