Ratu Cantik Mexico dinobatkan MISS UNIVERSE 2021

MISS Mexico, Andrea Meza dinobatkan sebagai Miss Universe 2021 yang diadakan di Hollywood, Florida, Amerika Syarikat. • Foto AFP

WASHINGTON: Miss Mexico dinobatkan sebagai Miss Universe di Florida semalam, sementara Miss Myanmar menggunakan waktu pentasnya untuk menarik perhatian terhadap rampasan kuasa tentera di negaranya.

Semalam menandakan kembali pertandingan Miss Universe setelah pertandingan itu dibatalkan pada 2020 untuk pertama kalinya kerana wabak Covid-19.

Andrea Meza, 26, menduduki tempat pertama mendahului finalis Brazil dan Peru dalam acara televisyen yang dihoskan oleh Mario Lopez dan Miss Universe 2012, Olivia Culpo.

Bekas peserta Miss Universe Cheslie Kryst, Paulina Vega dan Demi-Leigh Tebow berperanan sebagai penganalisis dan pengulas pertandingan dan lapan panel wanita menentukan pemenangnya.

Dengan berpakaian gaun malam berwarna merah berkilau, Meza dengan air mata berjalan di pentas sebagai Miss Universe untuk pertama kalinya, sebelum berpelukan dengan pesaing lain.

Meza mengalahkan lebih daripada 70 peserta dari seluruh dunia dalam anugerah Miss Universe ke-69, yang diadakan di Hard Rock Hotel & Casino di Hollywood, Florida.

Pada pertandingan itu, Miss Myanmar Thuzar Wint Lwin yang menempati posisi 21 teratas menggunakan peluang itu untuk menarik perhatian berhubung rampasan kuasa di negaranya.

“Rakyat kami (Myanmar) menderita dan ditembak oleh tentera setiap hari,” katanya semasa video biografinya yang menunjukkan foto dia mengambil bahagian dalam tunjuk perasaan anti-kudeta (rampasan kuasa).

“Oleh itu, saya ingin mendesak semua orang untuk berbicara tentang Myanmar,” ujarnya.

Wint juga memenangi anugerah kostum nasional terbaik dengan memperagakan pakaian manik dengan corak tradisional Burma dan mengangkat tanda yang bertuliskan, “Doakan Myanmar.”

Rakyat Myanmar bertempur dengan junta bagi menuntut demokrasi sejak 1 Februari selepas tentera menggulingkan pemimpin awam, Aung San Suu Kyi.

Sekurang-kurangnya 796 orang terbunuh oleh pasukan keselamatan sejak itu, menurut kumpulan pemantau tempatan, sementara hampir 4,000 orang berada di belakang penjara.

Miss Singapura, Bernadette Belle Ong yang tidak menduduki tangga 21 teratas juga menggunakan bahagian pakaian nasional untuk membuat kenyataan politik.

Dengan berpakaian merah berkilauan, Belle menunjukkan belakang gaun dengan warna bendera Singapura yang ditulis dengan tulisan ‘Stop Asian Hate’.

“Untuk apa platform ini jika saya tidak dapat menggunakannya untuk mengirim pesan kuat menentang prasangka dan keganasan?”, tulisnya di Instagram.

Amerika Syarikat secara khusus telah menyaksikan lonjakan keganasan anti-Asia dalam satu tahun terakhir, yang mana para aktivis telah menyalahkan retorik bekas presiden Donald Trump, terutama gambaran berulang-ulang mengenai Covid-19 sebagai ‘virus China’.

Pertandingan ini juga pernah dikritik kerana mengkritik para peserta.

Dalam tahun kebelakangan ini, persaingan telah beralih imej dengan lebih memfokuskan kepada pemerkasaan dan aktivis kewanitaan. -AFP