Wartawan tempatan dipenjara

AUNG Kyaw dipenjara di Kota Myeik selepas disabit kesalahan di bawah Undang-Undang Era Kolonial di Myanmar

YANGON: Seorang wartawan Myanmar yang melakukan siaran langsung kekerasana yang dilakukan pasukan junta dipenjarakan selama dua tahun pada Rabu lalu, kata majikannya, ketika tentera meneruskan tindakan keras terhadap laporan kritikal.

Aung Kyaw yang bekerja untuk Demokratik Suara Burma (DVB) dijatuhkan hukuman di Kota Myeik yang terletak di selatan di bawah Undang-Undang Era Kolonial atas kesalahan yang mendorong perbezaan pendapat terhadap tentera.

Junta mengubah undang-undang itu segera setelah rampasan kuasa 1 Februari lalu untuk memasukkan berita palsu sebagai jenayah.

Pasukan keselamatan melakukan serbuan malam di rumah Aung Kyaw pada Mac lalu, beberapa hari selepas dia membuat tindakan keras terhadap demonstrasi anti-junta di Myeik.

Aung Kyaw menyiarkan penangkapannya sendiri di laman Facebook rasmi DVB dengan rakaman huru-hara yang menunjukkan pukulan kuat di luar bangunan apartmennya.

“Tolong jangan ganas! Jika kamu berkeras seperti ini, bagaimana aku akan turun?” katanya dalam video tersebut.

Myanmar bergejolak sejak tentera menggulingkan pemimpin awam, Aung San Suu Kyi pada 1 Februari lalu mencetuskan pemberontakan besar-besaran.

Junta bertindak balas dengan paksa telah menembak penunjuk perasaan, menangkap orang yang disyaki pembangkang dalam serbuan malam dan menyasarkan wartawan selain mengarahkan bilik berita ditutup.

Menurut kumpulan pemantau Reporting ASEAN, 87 wartawan ditangkap sejak rampasan kuasa dengan 51 lagi masih ditahan.

“Junta tentera menahan Aung Kyaw secara haram.

“Ini adalah pelanggaran yang jelas terhadap undang-undang nasional dan antarabangsa oleh junta Burma.” kata DVB dalam satu kenyataan pada Rabu lalu yang meminta pembebasannya.

Beberapa wartawan asing telah ditahan dan warga Amerika Syarikat (AS), Danny Fenster juga ditahan ketika cuba meninggalkan negara itu pada 24 Mei lalu

Bilik berita Frontier Myanmar tempat Fenster bekerja pada Isnin lalu mengatakan bahawa pihaknya belum menerima maklumat mengenai keberadaan atau keadaan Fenster, seminggu setelah dia ditangkap.

Sebuah organisasi berita terkenal di Myanmar, DVB bermula sebagai media pengasingan sebelum 2011, menyiarkan laporan tanpa tapisan di televisyen dan radio.

Justeru, junta menarik balik lesen penyiaran DVB pada Mac lalu dan DVB bertindak menghantar wartawannya untuk bersembunyi.

Bagaimanapun, pihaknya terus melaporkan melalui siaran kemas kini Facebook secara berkala serta menyiarkan di televisyen satelit mengenai protes dan tindakan keras setiap hari. -AFP