RM60 juta bantu pekebun lada, kelapa sawit

BANTUAN UNTUK PEKEBUN…Datuk Amar Douglas Uggah Embas bersama pekebun lada, kelapa sawit dan ketua rumah panjang ketika kunjungan beliau, baru-baru ini.

BETONG: Kerajaan Sarawak telah memperuntukkan sejumlah RM60 juta untuk membantu pekebun lada dan kelapa sawit yang terkesan disebabkan oleh pandemik Covid-19.

Timbalan Ketua Menteri Datuk Amar Douglas Uggah berkata, dana tersebut adalah untuk membekalkan baja kepada mereka.

“Kerajaan GPS menyedari masalah mereka dan pada masa yang sama, dasarnya adalah untuk membantu petani memperoleh pendapatan yang baik.

“Oleh itu, untuk membantu mengurangkan beban mereka dengan menyediakan dana ini untuk membantu dan meletakkan mereka kembali teguh.

“Kerajaan Sarawak memperhatikan masalah yang dihadapi oleh pekebun lada dan kelapa sawit yang disebabkan oleh sekatan dan kekangan yang disebabkan oleh Covid-19,” jelas beliau.

Uggah yang juga Menteri Pemodenan Pertanian, Tanah Asli dan Pembangunan Wilayah mengatakan keadaan Covid-19 telah memaksa banyak kegiatan pertanian ditangguhkan.

“Bahagian Betong masih memiliki banyak potensi yang belum dimanfaatkan berdasarkan ukuran tanahnya, tanah yang baik dan budaya kerja keras para petani.

“Kami antara lain yang telah menyetujui Pusat Pengumpulan, Pemprosesan dan Pembungkusan (CPPC) di sini. Selain itu Bebuling STOLPORT (lapangan terbang pendek dan landasan) di Spaoh untuk membantu pemasaran luar negara.

“Usaha akan diperhebatkan untuk memperkenalkan metode pertanian moden seperti fertigasi dan hidroponik kepada masyarakat selain pemeliharaan ternak,” jelasnya.

Tambah beliau, organisasi petani di daerah ini akan ditugaskan untuk membeli produk petani. 

“Kami ingin petani kami menjana pendapatan dari kegiatan mereka dan saya berharap pertanian di sini akan terus meningkat,” jelas Uggah semalam.